get app
inews
Aa Read Next : Aion Mobil Listrik Baru dari China, Siap Jajal Pasar Otomotif Indonesia  

Respon Hasil Pemilu Taiwan, China Kerahkan 8 Pesawat dan 6 Kapal Militer 

Minggu, 14 Januari 2024 | 11:28 WIB
header img
Capres pro-kemerdekaan Taiwan, Lai Ching-te alias William Lai, resmi menang pemilu. China merespons dengan mengerahkan 8 pesawat dan 6 kapal militer ke dekat Taiwan. Foto/REUTERS

TAIPEI, iNewsSerpong.id – Pemilihan Umum (Pemilu) Taiwan telah selesai digelar Sabtu kemarin. Calon presiden (capres) pro-kemerdekaan Taiwan, Lai Ching-te alias William Lai, resmi memenangkan pemilu setempat dengan meraih 40,05 persen suara. 

Komisi Pemilihan Umum Pusat Taiwan mengatakan Lai resmi memenangkan pemilu yang digelar hari Sabtu setelah seluruh surat suara dari semua tempat pemungutan suara (TPS) dihitung.

Hasil pelaksanaan Pemilu tersebut langsung mendapat respon dari China. Kemenangan politisi Partai Progresif Demokratik (DPP) yang dikenal dengan nama William Lai Qingde itu direspons China dengan mengerahkan delapan pesawat dan enam kapal militer ke dekat Taiwan. 

Lai mendapat dukungan 5.586.019 pemilih. Sedangkan Hou Yu-ih, capres dari partai oposisi utama Kuomintang, memperoleh 4.671.021 suara atau 33,49 persen, dan Ko Wen-je dari Partai Rakyat Taiwan memperoleh 26,45 persen atau 3.690.466 suara. 

“Saya ingin berterima kasih kepada rakyat Taiwan karena telah menulis babak baru dalam demokrasi kami. Kami telah menunjukkan kepada dunia betapa kami menghargai demokrasi,” kata Lai dalam pidatonya di hadapan para pemilih. 

Dia juga berterima kasih kepada lawan-lawannya, seraya menambahkan bahwa dia telah berbicara dengan mereka melalui telepon dan menerima ucapan selamat. 

Lebih lanjut, Lai menyoroti komitmennya untuk melindungi pulau tersebut dari ancaman dan intimidasi China. 

“Kami bertekad untuk melindungi Taiwan dari ancaman dan intimidasi China yang terus berlanjut,” kata Lai saat konferensi pers, yang dilansir Sputnik, Minggu (14/1/2024). 

Dia juga mengumumkan niatnya untuk mempertahankan status quo di Selat Taiwan dan menggunakan dialog, alih-alih konfrontasi, untuk terus melanjutkan pertukaran dan kerja sama dengan China. 

“Jika ada kesetaraan dan martabat, Taiwan ingin terlibat dalam dialog dan kerja sama dengan China demi kepentingan masyarakat di kedua sisi selat untuk menciptakan lingkungan yang damai dan sejahtera,” imbuh dia. 

Hou Yu-ih mengakui kekalahan dalam pemilihan umum dan meminta maaf kepada para pemilih.

"Saya telah mengecewakan semua orang. Saya di sini untuk menyampaikan penyesalan terdalam saya. Mohon maafkan saya," kata Hou dalam pidatonya kepada para pemilih. 

Pemimpin Taiwan dipilih dengan suara mayoritas sederhana untuk masa jabatan empat tahun, tanpa kemungkinan putaran kedua. Pemenang pemilu rencananya akan dilantik pada 20 Mei 2024. 

Taiwan telah memerintah sendiri sejak 1949 atau setelah perang saudara China. Namun Beijing masih memandang pulau itu sebagai bagian dari wilayah China. 

Pemerintahan Taiwan yang dipimpin oleh DPP dianggap pro-kemerdekaan, terutama karena seringnya melakukan kontak dengan para pejabat Amerika Serikat dan aktivisme internasional, yang mendorong Beijing untuk meningkatkan latihan militer di Selat Taiwan dalam beberapa tahun terakhir. 

Sementara itu, Angkatan Bersenjata Taiwan telah mendeteksi delapan pesawat dan enam kapal militer China telah dikerahkan ke dekat pulau itu selama 24 jam terakhir. 

Kementerian Pertahanan setempat mengatakan pasukan Taiwan telah memantau situasi dan telah memerintahkan unit udara, laut, dan darat untuk menanggapi aktivitas China. 

Ketika Lai menang pemilu Taiwan, pemerintah China berjanji akan merespons tegas setiap upaya memerdekakan Taiwan. Beijing telah berkali-kali berjanji akan menyatukan kembali pulau itu dengan China, termasuk dengan kekerasan jika diperlukan.


Artikel ini telah diterbitkan di halaman SINDOnews.com pada Minggu, 14 Januari 2024 - 10:39 WIB oleh Muhaimin dengan judul "Capres Pro-Kemerdekaan Menang Pemilu Taiwan, China Kerahkan 8 Pesawat dan 6 Kapal Militer”.

Editor : A.R Bacho

Follow Whatsapp Channel iNews untuk update berita terbaru setiap hari! Follow
Lihat Berita Lainnya
gaada
iNews.id
iNews Network
Kami membuka kesempatan bagi Anda yang ingin menjadi pebisnis media melalui program iNews.id Network. Klik lebih lanjut