get app
inews
Aa Read Next : Demi Bebaskan 4 Sandera, Pasukan Israel Bunuh 210 Warga di Nuseirat Gaza

Respon Trump Atas Serangan AS ke Yaman: Biden Presiden Terburuk dalam Sejarah AS

Sabtu, 13 Januari 2024 | 12:11 WIB
header img
Donald Trump mengecam Presiden AS Joe Biden Biden karena menyerang kelompok Houthi di Yaman (Foto: Reuters)

WASHINGTON, iNewsSepong.id – Mantan Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump mengecam penerusnya, Joe Biden karena menyerang kelompok Houthi di Yaman. Dia juga mempertanyakan Menteri Pertahanan Lloyd Austin yang memimpin serangan tersebut dari ranjang rumah sakit. 

Dalam pernyataan di media social, Trump mengatakan "Kita menjatuhkan bom di seluruh Timur Tengah, lagi (saat saya mengalahkan ISIS), dan Menteri Pertahanan kita, yang hilang selama 5 hari, menjalankan perang dari laptopnya di kamar rumah sakit”.

Trump kemudian menyinggung Biden yang pemerintahannya telah gagal dalam misi di Afghanistan dengan menarik pasukan pada Agustus 2021 lalu. Menurut dia, AS sudah dipermalukan dengan keluar dari Afghanistan begitu saja. Apalagi tak ada seorang pun yang dimintai pertanggungjawaban setelah itu. 

"Ingat, ini adalah geng yang sama yang “menyerah” di Afghanistan, di mana tidak ada seorang pun yang dimintai pertanggungjawaban atau dipecat. Itu adalah momen paling memalukan dalam sejarah Amerika Serikat," tuturnya.

Lebih lanjut Trump menyinggung kebijakan imigrasi di perbatasan AS dengan Meksiko. Dia menilai masalah ini lebih utama untuk diatasi pemerintahan Biden ketimbang perang di Timur Tengah.  

Bahkan, Trump menyebut Biden sebagai presiden terburuk dalam sejarah AS.

"Sekarang kita mengalami perang di Ukraina, Israel, dan Yaman, tapi tidak ada “perang” di perbatasan selatan. Oh, itu sangat masuk akal. Joe Biden yang jahat adalah presiden terburuk dalam sejarah Amerika Serikat,” kata Trump, seperti dilaporkan Sputnik, Sabtu (13/1/2024). 

Menteri Pertahanan Lloyd Austin dirawat di rumah sakit sejak awal Januari akibat infeksi setelah menjalani operasi kanker prostat. Namun Departemen Pertahanan (Pentagon) tak memberikan kabar itu ke Gedung Putih sehingga Biden baru mengetahui setelah kabar ini menjadi perhatian media massa. 

Austin seharusnya hadir saat AS membuat keputusan terkait konflil Israel-Palestina, perang Ukraina, terlebih serangan AS dibantu Inggris ke Yaman. 

Kondisi itu memicu desakan di Kongres, termasuk dari Partai Demokrat, agar Austin mengundukan diri. 

AS dan Inggris melancarkan serangan udara terhadap posisi Houthi. Angkatan Udara AS menyebut ada 60 target di 16 lokasi yang menjadi target serangan. 

Beberapa negara mengecam keras serangan tersebut, termasuk Rusia. Disebutkan serangan udara ke Yaman dilakukan tanpa adanya mandat dari PBB. Rusia juga menyebut serangan itu memicu ancaman langsung terhadap perdamaian dan keamanan global.


Artikel ini telah tayang di www.inews.id dengan judul " Kecam Keputusan Serang Yaman, Trump: Biden Presiden Terburuk dalam Sejarah AS ", Klik untuk baca: https://www.inews.id/news/internasional/kecam-keputusan-serang-yaman-trump-biden-presiden-terburuk-dalam-sejarah-as.

Download aplikasi Inews.id untuk akses berita lebih mudah dan cepat:
https://www.inews.id/apps

Editor : A.R Bacho

Follow Whatsapp Channel iNews untuk update berita terbaru setiap hari! Follow
Lihat Berita Lainnya
gaada
iNews.id
iNews Network
Kami membuka kesempatan bagi Anda yang ingin menjadi pebisnis media melalui program iNews.id Network. Klik lebih lanjut