get app
inews
Aa Read Next : Demi Bebaskan 4 Sandera, Pasukan Israel Bunuh 210 Warga di Nuseirat Gaza

Dampak Perang, 2 Juta Lebih Warga Gaza Kelaparan Akut

Senin, 15 Januari 2024 | 11:24 WIB
header img
Seluruh warga Gaza menghadapi bencana kelaparan akut dan sebanyak setengah juta orang lebih orang telah kehabisan persediaan makanan. FOTO/Anadolu

JAKARTA, iNewsSerpong.id Perang di Jalur Gaza belum juga usai. Dampak serangan Israel bukan hanya pada kerusakan fisik dan jumlah Korban tewas yang terus bertambah, tetapi juga menimbulkan kepedihan yang mendalam bagi warga Gaza. Jutaaan warga di Gaza mengalami bencana kelaparan.

Menurut Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB),  warga Gaza menghadapi bencana kelaparan yang parah. Berdasarkan laporan Klasifikasi Fase Ketahanan Pangan Terpadu (IPC) yang mencakup data dari Program Pangan Dunia (WFP) dan lembaga PBB lainnya seluruh penduduk Gaza sekitar 2,2 juta orang krisis pangan akut yang lebih parah. Sementara, lebih dari 576.600 orang telah menjadi korban kelaparan yang sangat akut.

IPC adalah platform multi-pemangku kepentingan yang menganalisis data untuk menentukan tingkat keparahan dan besarnya krisis kelaparan sesuai dengan standar ilmiah yang diakui secara internasional.

Laporan tersebut mengatakan bahwa 26 persen warga Gaza, yang berjumlah sekitar 576.600 orang telah kehabisan persediaan makanan dan kapasitas penanggulangannya serta menghadapi bencana kelaparan (IPC Fase 5) dan kelaparan. Direktur eksekutif WFP Cindy McCain telah memperingatkan bencana yang akan datang ini selama berminggu-minggu. 

"Tragisnya, tanpa akses yang aman dan konsisten yang kami minta, situasinya sangat menyedihkan, dan tidak ada seorang pun di Gaza yang aman dari kelaparan," ujar dia dikutip dari Anadolu, Senin (15/1/2024). 

Jika situasi konflik intens dan terbatasnya akses kemanusiaan masih terus berlanjut, IPC memperkirakan akan ada risiko kelaparan yang terjadi dalam enam bulan ke depan. 

Pakar ketahanan pangan WFP telah menetapkan bahwa warga Gaza telah menghabiskan seluruh sumber daya mereka, mata pencaharian hancur, toko roti hancur, toko-toko kosong, dan keluarga tidak dapat menemukan makanan. 

Masyarakat Gaza mengatakan kepada staf WFP bahwa mereka sering tidak makan sepanjang hari dan banyak orang dewasa kelaparan agar anak-anak bisa makan. 

"Ini bukan sekedar angka ada anak-anak, perempuan dan laki-laki di balik statistik yang mengkhawatirkan ini," kata Kepala Ekonom WFP Arif Husain. "Kompleksitas, besar, dan cepatnya terjadinya krisis ini belum pernah terjadi sebelumnya," imbuh dia.

Laporan tersebut menekankan bahwa lebih banyak makanan darurat dan bantuan multi-sektoral sangat penting untuk mencegah kematian yang meluas.

"Gencatan senjata tujuh hari baru-baru ini menyoroti WFP dan mitranya dapat memberikan bantuan ketika kondisi memungkinkan, dan pembukaan kembali perbatasan Kerem Shalom membuka jalan bagi lebih banyak makanan dan pasokan bantuan lainnya untuk mengalir ke Gaza," kata laporan itu.

Mengulangi seruan gencatan senjata kemanusiaan, McCain mengatakan, "Kita tidak bisa hanya berdiam diri dan melihat orang-orang kelaparan. Akses kemanusiaan diperlukan saat ini agar pasokan dapat mengalir ke dan ke seluruh Gaza dan agar warga sipil dapat menerima bantuan penyelamatan nyawa dengan aman." 

Pada 12 Desember, Israel memutuskan untuk membuka perbatasannya di Kerem Shalom untuk pengiriman bantuan kemanusiaan kepada warga sipil Palestina di Gaza. Gerbang Kerem Shalom, juga disebut Karm Abu Salem oleh orang Palestina, adalah satu-satunya penyeberangan komersial di Gaza. Lebih dari 60 persen bantuan ke Gaza biasanya melalui terminal tersebut sebelum pecahnya konflik saat ini.


Artikel ini telah diterbitkan di halaman SINDOnews.com pada Senin, 15 Januari 2024 - 08:06 WIB oleh Nanang Wijayanto dengan judul "Tragis dan Menyedihkan, 2 Juta Lebih Warga Gaza Kelaparan Akut". 

Editor : A.R Bacho

Follow Whatsapp Channel iNews untuk update berita terbaru setiap hari! Follow
Lihat Berita Lainnya
iNews.id
iNews Network
Kami membuka kesempatan bagi Anda yang ingin menjadi pebisnis media melalui program iNews.id Network. Klik lebih lanjut