Rusia Melorot ke Peringkat 50, Kini Paspor Jepang Terkuat di Dunia

Esnoe Faqih Wardhana
.
Jum'at, 22 Juli 2022 | 08:20 WIB
Paspor Jepang Terkuat di Dunia, Rusia Melorot ke Peringkat 50. FOTO/Shhutterstock

SINGAPURA, iNewsSerpong.id - Paspor tiga negara di Asia menjadi paspor terkuat di dunia menurut hasil terbaru dari Henley Passport Index, yang didasarkan pada data eksklusif dan resmi dari International Air Transport Association (IATA).

Paspor Jepang menempati posisi teratas karena memungkinkan akses bebas visa ke 193 tujuan. Sementara Singapura berada di urutan kedua bersama dengan Korea Selatan (Korsel), menurut siaran pers Henley & Partners, Selasa (19/7/2022).

Oktober lalu, Singapura dan Jepang terikat untuk mendapatkan paspor paling kuat di dunia. Kedua negara memungkinkan pemegangnya untuk bepergian ke 192 tujuan tanpa visa. Sementara itu, Jerman - yang imbang dengan Korsel di tempat kedua tahun lalu - merosot ke tempat ketiga tahun ini.

Dalam siaran persnya, Henley & Partners juga mengatakan bahwa pemegang paspor Rusia “lebih terputus dari seluruh dunia daripada sebelumnya”. “Sanksi, larangan perjalanan, dan penutupan wilayah udara telah membatasi warga Rusia untuk mengakses semua negara, kecuali beberapa tujuan di Asia dan Timur Tengah,” sebut pernyataan perusahaan itu, seperti dikutip dari Channel News Asia.

Paspor Rusia berada di urutan ke-50 dalam indeks, dengan skor bebas visa atau bebas visa pada saat kedatangan 119. Sementara itu, paspor Ukraina berada di peringkat ke-35, dengan pemegangnya dapat mengakses 144 tujuan di seluruh dunia tanpa memerlukan visa terlebih dahulu. Ini merupakan peningkatan dari peringkat 38 tahun lalu.

“Berbeda dengan pembatasan ketat yang ditempatkan pada pemegang paspor Rusia, warga Ukraina yang terlantar akibat invasi telah diberikan hak untuk tinggal dan bekerja di (Uni Eropa) hingga tiga tahun di bawah rencana darurat sebagai tanggapan atas apa yang telah menjadi yang terbesar di Eropa. krisis pengungsi abad ini,” jelas Henley & Partners.

Rusia menginvasi Ukraina pada 24 Februari dan konflik tersebut telah menyebabkan ribuan orang tewas, kota-kota hancur dan jutaan orang terpaksa meninggalkan rumah mereka. “Hasil terbaru dari Henley Passport Index jika dibandingkan dengan perdamaian global menunjukkan “korelasi kuat” antara kekuatan paspor suatu negara dan kedamaiannya,” lanjut pernyataan Henley & Partners.

“Dalam konteks pandemi COVID-19, perang Ukraina yang sedang berlangsung, serta inflasi, paspor akan berdampak pada jenis sambutan yang akan Anda terima, ke mana Anda dapat pergi, dan seberapa aman Anda saat tiba di sana,” kata Stephen Klimczuk-Massion, seorang rekan di Sekolah Bisnis Said Universitas Oxford.

“Kekuatan atau kelemahan relatif paspor nasional tertentu secara langsung mempengaruhi kualitas hidup pemegang paspor dan bahkan mungkin menjadi masalah hidup dan mati dalam beberapa keadaan,” tambahnya. (*)

Editor : Syahrir Rasyid

Follow Berita iNews Serpong di Google News

Bagikan Artikel Ini