get app
inews
Aa Read Next : Maucash dan Astra Financial Perkuat Komitmen di GIIAS 2024

Waspadai Water Hammer, Bila Mobil Terendam Banjir  

Jum'at, 12 Januari 2024 | 05:10 WIB
header img
Water hammer bisa menyebabkan kerusakan fatal seperti piston pecah dan blok mesin retak. (Foto: SINDOnews)

JAKARTA, iNewsSerpong.id - Hujan deras seringkali membawa banjir, menghadirkan risiko bagi pengendara mobil yang harus berhadapan dengan genangan air dan potensi terjadi water hammer.

Water hammer terjadi ketika air masuk ke ruang pembakaran mesin dan tidak dapat dikompresi bersama bahan bakar, menyebabkan mati mesin yang tidak dapat dihidupkan.

"Jika mobil terendam banjir, sebaiknya jangan dinyalakan terlebih dahulu karena dapat mengakibatkan kerusakan serius. Secepatnya bawa ke bengkel untuk pemeriksaan akibat water hammer," kata Kepala Mekanik Shop N Drive, Ponty, pada Senin (25/12/2023).

Risiko Water Hammer

Jika air sudah mencapai bagian atas mesin atau sepenuhnya menutupi roda, pemilik kendaraan sebaiknya tidak menyalakan mesin. Ini dapat meningkatkan risiko water hammer karena air masuk ke ruang pembakaran melalui filter udara.

"Pemilik mobil disarankan untuk tidak menyalakan mesin jika air telah mencapai level tersebut untuk menghindari kerusakan yang lebih besar," tambahnya.

Beberapa komponen mesin yang perlu diganti meliputi bearing connecting rod atau metal jalan, yang berfungsi sebagai bantalan piston saat bergerak ke crankshaft. Jika komponen ini rusak, penggantian piston juga diperlukan. Piston yang bengkok, bolong, atau hancur tidak dapat digunakan dan harus diganti.

"Piston atau stang piston yang bengkok, bahkan blok mesin yang retak atau pecah, dapat terjadi," ungkap Ponty.

Editor : Syahrir Rasyid

Follow Whatsapp Channel iNews untuk update berita terbaru setiap hari! Follow
Lihat Berita Lainnya
iNews.id
iNews Network
Kami membuka kesempatan bagi Anda yang ingin menjadi pebisnis media melalui program iNews.id Network. Klik lebih lanjut